Friday, August 14, 2009

-End-

Untuk kali terakhir sebelum aku secara rasminya berhenti menulis disini, aku terpanggil untuk mengalunkan sebuah ekspresi yang aku tafsirkan sebagai ekspresi hati. Sebenarnya aku kurang pasti tentang apa yang aku mahu tulis. Aku sekadar duduk dan terasa mahu menulis sesuatu biar pun aku tahu yang aku tidak punya subjek yang hendak aku ceritakan. Subjeknya ada cuma mungkin harus aku perkemaskan terlebih dahulu.

Persyaitankan sahaja semua itu yang penting diri sendiri merasa tenang!

Bukankah menulis bagi sesetengah orang merupakan jalan singkat untuk melepaskan keserabutan didalam kepala? Dalam konteks sekarang ini aku amat bersetuju dengan pernyataan tersebut kerna aku terasa seperti hendak menyahbuang serba sedikit informasi tepu dikepala.

Konflik dalaman itu ada namun tidak kritikal, setakat kepingin perkara asas itu aku rasa biasa dan tidak perlu langsung untuk diperceritakan disini. Aku adalah aku yang kadangkala begitu gusarkan orang lain melebihi gusarku terhadap diri sendiri. Namun itulah, apa yang terjadi pasti akan terjadi manakala masa depan tidak mungkin akan kita ketahui.

Ego seorang lelaki mana mungkin mahu mengaku mereka punya masalah emosi!

Sekadar renungan, aku percaya yang manusia biasa hanya akan mencapai sesuatu apabila manusia itu berani mengorbankan sesuatu. Aku tidak menafsirkan manusia ini sebagai manusia tetapi selayaknya sebagai insan.

Tidak mudah untuk melepaskan sesuatu yang kita tahu sukar, apatah lagi jika perkara yang hendak kita lepaskan itu melibatkan hati dan perasaan. Sukar namun tiada yang mustahil bukan?

Kita sayang namun kita fikir yang kita wajar melepaskannya terbang agar suatu hari nanti jika diperkenankan Allah akan menggantikan kepada kita sesuatu yang lebih baik atau setidak-tidaknya setara dengan apa yang pernah kita miliki atau sebaiknya ia datang kembali kepada kita dalam bentuk yang lebih sempurna.Kelihatan kritikal, namun masih bisa kita kawal andai kita fikir keputusan itu yang paling baik.

Tapi bagaimana jika keputusan itu silap?

Simptom ini yang selalunya merencatkan kita untuk tidak tegar kepada sesebuah keputusan. Kita gundah kerna risau menzalimi seseorang yang lain. Tapi pada aku, jika diiringi niat yang bersih maka terima sahaja kesudahan itu nanti. Mungkin ada sesetengah perkara yang wajar kita teliti, patut kita nilai dan selidiki.

Muhasabah!

Kerna aku percaya wujudnya sesetengah perkara yang jauh untuk kita jangkau atau pun terletak diluar kemampuan kita. Tapi harus jua kita redha kerna dalam membuat keputusan sudah semestinya kita akan berfikir jauh, dan apabila sudah melalui siri pemeringkatan dalam membuat suatu keputusan maka akibat dari keputusan itu hendak atau tidak kita kena akur.

Tetapi masalahnya ialah jika terburu dalam berkeputusan, maka siri pemeringkatan atau fasa dalam berkeputusan itu belum cukup matang, maka tidak lengkap. Masih bisa dirunding.

Oleh itu, buang rasa sesal, nikmati tarbiah itu sebaik mungkin kerna modul terbaik bukan dirangka manusia, Allah sahaja yang Maha Mengetahui. Hikmahnya jika tidak sekarang mungkin pada masa mendatang kita akan nampak. Bukan hanya nampak pada mata kasar, boleh jadi juga kita dinampakkan menerusi mata hati.

Nampak macam kritikal?

Dalaman mungkin kritikal tapi yang penting masih dijaga rapi. Keluar melakukan perkara keji setelah berkeputusan itu lebih kritikal berbanding jika kita duduk setempat. Aku berani cabar, mana satu lebih baik, bertindak buruk lalu tersembah syaitan atau kita duduk ditikar menyembah Tuhan?

Tersembah dengan menyembah bermaksud sama tapi sifatnya berbeda.

Maka dengan itu, secara rasmi aku menutup blog ini bersama bicaraku yang terakhir. Tempoh serta fasanya aku kira telah tamat. Tapi tidak mungkin perjalanan aku berhenti sekali, cuma mungkin akan aku lampirkan patah perkataan pada medium yang lain.

Kepada rakan yang tersengaja dan tersinggah di blog ini aku doakan agar kamu semua teruskan menulis. Masing-masing punya sumbangan serta peranan sendiri. Sempitnya fikiran andai kamu dilabel sebagai bukan pejuang jika bicara tentang monolog sendiri. Kita bukan yang Maha untuk menghukum orang lain. Bicara hati memungkinkan kita mengenal setiap karakter yang Allah cipta.

Karakter manusia penuh warna dan warni, ibarat pelangi petang yang hadir kala hujan panas membasahi bumi. Wallahua'lam Bissawab.







4 comments:

aben. said...

zul.
apsal berenti menulis?
jgn ar.

joe moktar said...

aben,aku menulis lagi tapi diruang yg lain.aku berenti xpe,tp ko jgn jgn berenti sbb aku suka membaca hasil mahsul tulisanmu aben

ASZ said...

saye pun kecewa dh tak dpt bace aper2 kt sini lg..huhu..tunggu jugak kut2 ader tp dh dekat sebulan takder jugeee...agaknye satu hari nnt saye nmpak name JOE MOKTAR kt newspaper kut..amiinnn..

Joe Moktar said...

aduhh..x rasa pun akn smpai ke newspaper asz.skrg masa kurang la asz,momentum pun hilang sbb asyik on off je,kang nnt makin carca marba plak sebab lately dah nampak my writing makin hilang arah.hehehe..thanx k asz.

p/s:segan bile aben n asz pon bce,org hebat ni:)